Monday, April 15, 2024
spot_img
HomeMetroDugaan Tindak Pidana Bullying dan Penganiayaan yang Terjadi di SMK Taruna Kemang...

Dugaan Tindak Pidana Bullying dan Penganiayaan yang Terjadi di SMK Taruna Kemang Bogor Berujung LP

TM Bogor – Seorang siswa SMK swasta yang dikenal sebagai sekolah unggulan di Kemang Bogor menjadi korban bullying temannya di dalam lingkungan sekolah. Orang tua korban bersama pengacara dari Kantor Kuasa hukum Oteu Herdiansyah & Partners melaporkan masalah itu ke PPA Polres Bogor, (25/2/2022).
Sebelumnya pada tanggal 16 Februari 2023 Orang tua korban mendatangi Sekolah untuk melakukan mediasi dan meminta pertanggung jawaban, baik dengan pihak orang tua pelaku maupun dengan pihak sekolah yang pada kesempatan itu di wakili Wakasek Kesiswaan TKR,TSM H.Novicinta,M.Pd, Nurdin bagian Kesiswaan dan Ade Humas Borces.
Hingga sampai pada pertemuan terakhir pun pada hari sabtu tanggal 25 Februari 2023 hanya menemui jalan buntu, di duga pihak sekolah seolah olah tidak mau bertanggung jawab, dapat di simpulkan bahwa pihak sekolah beranggapan dengan mengganti kerugian dari korban sudah dianggap selesai. bahkan kepala sekolah bersama waksek Kesiswaan terkesan menantang dan bersedia menjadi saksi apabila dilaporkan ke polisi.
Kemudian orang tua korban menyerahkan kasus ini kepada Kantor Kuasa Hukum Oteu Herdiansyah & Partner.
Saat di wawancara awak media, Kuasa hukum Oteu Herdiansyah yang di Wakilkan Oleh Penasehat Hukum M Ryan Maulana,S.H, Tri Aji Kurniawan S.H. Dan Ricky Putra Aryanto menerangkan, Bersama Klien membuat laporan di Polres Bogor, atas dugaan tindak pidana Bullying dan Penganiayaan dilingkungan sekolah SMK Taruna Terpadu 1 Borcess Ashokal Hajar yang beralamat di Jl.Salabenda Raya, Desa Parakan jaya, Kecamatan Kemang, Kabupaten Bogor. Sebagaimana diatur didalam pasal 351 KUHP Jo Pasal 80 Ayat (1) Jo Pasal 76C Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2014 Tentang Perlindungan Anak. Yang berbunyi : “1) Setiap Orang yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 76C, dipidana dengan pidana penjara paling lama 3 (tiga) tahun 6 (enam) bulan dan/atau denda paling banyak Rp72.000.000,00 (tujuh puluh dua juta rupiah).”terangnya.
“Bahwa kejadian terjadi pada hari Rabu tanggal 15 Februari 2023 sekira jam 17.00 Wib di dalam lingkungan sekolah tersebut. Telah terjadi tindak Pidana Kekerasan terhadap anak dibawah umur. Dengan cara Terlapor memukul pipi kiri korban menggunakan tangan kosong, mencakar muka korban sebelah kiri, membanting korban dan memukul pipi kiri korban menggunakan penghapus white board, “jelasnya.
Demikian rilis ini kami buat untuk diedarkan,sekaligus menjadi sikap resmi dari Tim Kuasa Hukum Korban, tutupnya.(*/Tim)
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here