Saturday, March 2, 2024
spot_img
HomeTNI/POLRISopir dan Kernet Pengangkut BBM Ilegal Dibekuk Unit II Subdit IV/Tipidter Ditreskrimum...

Sopir dan Kernet Pengangkut BBM Ilegal Dibekuk Unit II Subdit IV/Tipidter Ditreskrimum Polda Jawa Timur

TM Surabaya – Dua pria yang berprofesi sebagai sopir dan kernet dibekuk Unit II Subdit IV/Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim.
Keduanya inisial AM dan MHS itu merupakan orang suruhan pengangkut bahan bakar minyak (BBM) ilegal di wilayah Sidoarjo yakni di SPBU Ds. Sumorame Kec. Candi Kab. Sidoarjo.
Dua Tersangka diamankan pada, Kamis, 2 November 2023 dengan barang bukti 1 unit truck warna kuning, Bahan bakar minyak bersubsidi jenis Bio Solar kurang lebih 2000 liter, 1 lembar nota pembelian BBM Bio Solar.
Kabid Humas Polda Jatim Kombes Pol. Dirmanto menjelaskan, dengan menggunakan kendaraan truk dimodifikasi yang di dalam bak truk terdapat penampungan/tandon plastik/bull sebanyak 4 (empat) buah.
Tangki dengan kapasitas masing-masing 1.000 liter yang sudah terhubung dengan tangki bahan bakar truk, sehingga pada saat atau setelah melakukan pengisian di SPBU saklar pompa dinyalakan dan secara otomatis BBM di tangki kendaraan truk berpindah ke dalam penampungan.
“Salah satunya, pelaku melakukan pembelian BBM/Bio Solar di SPBU Ds. Sumorame Kec. Candi Kab. Sidoarjo, menggunakan beberapa scan barcode kendaraan yang berbeda,” jelas Kombes Pol Dirmanto, Senin, 11/12/2023.
Penangkapannya bermula, Pada Kamis 2 November 2023 sekira pukul 18.00 WIB Unit II Subdit IV/Tipidter Ditreskrimsus Polda Jatim melakukan penyelidikan di SPBU Ds. Sumorame Kec. Candi Kab. Sidoarjo.
Disana, didapati kendaraan truk yang telah dimodifikasi sedang melakukan pengisian BBM jenis Bio Solar. Kemudian Penyidik melakukan pemeriksaan terhadap kendaraan tersebut dan didapatkan berupa bahan bakar minyak jenis Bio Solar yang berada di dalam tandon/bull ditempatkan pada bagian bak truk sebanyak kurang lebih 2000 liter.
“Mereka yang ditangkap kini sudah dijebloskan kedalam penjara Polda Jatim. Mereka adalah orang suruhan S yang kini menjadi buron,” imbuh Dirmanto.
Keduanya akan dijerat Pasal 55 UU Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi, sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 6 Tahun 2023 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU Nomor 2 Tahun 2022 tentang Cipta Kerja menjadi UU Jo Pasal 55 ayat 1 ke 1 KUHP, dengan ancaman pidana paling lama tahun penjara.
Editor : Ds Chandra
RELATED ARTICLES

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here